www.toko-alkes.com

Insomnia Gangguan Tidur

Gangguan Tidur Insomnia. Pengertian tidur adalah proses fisiologis yang bersiklus bergantian dengan periode yang lebih lama dari keterjagaan dan juga suatu keadaan di bawah sadar dimana seseorang itu masih dapat untuk dibangunkan dengan pemberian rangsang sensorik atau dengan rangsang lainnya. Setiap manusia membutuhkan waktu istirahat atau Keperawatan1.blogspot.com/2012/04/tidur-yang-baik.html" target="_blank">tidur untuk mereflesikan atau menenangkan tubuh dan pikiran dari rutinitas sehari-hari. Lalu bagaimana kalau waktu tidur terutama mengalami Keperawatan1.blogspot.com/2012/06/insomnia-gangguan-tidur.html" target="_blank">gangguan tidur/insomnia. Nah kali ini Blog Keperawatan akan mencoba share mengenai insomnia ini dan semoga bisa memberikan manfaat

Menurut apa yang umumnya kita pahami bahwasannya tidur dalam waktu 6 7 jam sehari akan memberi kualitas tidur yang baik dan memberi pengaruh positif terhadap tubuh ketika bangun atau beranjak dari tidur tubuh akan merasa segar dan lebih baik serta membuat tubuh kita akan siap kembali untuk melakukan aktivitas dalam kesehariannya. Namun bagi sebagian orang ada yang mengalami susah tidur / insomnia.

Keperawatan.jpg" imageanchor="1" style="margin-left: 1em; margin-right: 1em;">insomnia, gangguan tidur insomnia, Blog <a href=Keperawatan"border="0" height="160" src="http://3.bp.blogspot.com/-vsTDNVnjwoU/T8d0JLLzohI/AAAAAAAAAOc/gnNCO4jClMc/s200/Insomnia@BlogKeperawatan.jpg" width="200" />

Pengertian insomnia dapat diartikan sebagai suatu keadaan dimana seseorang mengalami gangguan susah tidur dan atau kurangnya waktu istirahat karena rutinitas yang memaksa seseorang untuk melakukan suatu pekerjaan dan karena terbiasa. Umumnya penderita insomnia akan sulit tidur jika terbangun di malam hari. Ada juga yang mengartikan bahwasannya Keperawatan1.blogspot.com/2012/06/insomnia-gangguan-tidur.html" target="_blank">insomnia adalah ketidakmampuan untuk tidur, tetap tidur, atau merasa segar dengan tidur. Akut dan sementara selama periode stres, insomnia dapat menjadi kronis, konstan menyebabkan kelelahan, kegelisahan.

Penyebab insomnia ini bisa bermacam-macam. Akan tetapi penyebab insomnia dapat dibedakan berdasarkan :
  1. Kondisi Medis. Yang dimaksudkan dengan kondisi medis ini adalah setiap kondisi yang menyakitkan atau tidak menyenangkan misalnya sindroma apnea tidur, faktor diet, parasomnia, efek zat langsung (drugs/alcohol), efek putus zat, penyakit endokrin/metabolik, penyakit infeksi, neoplastic, nyeri/ketidaknyamanan, lesi batang otak/hipotalamus, akibat penuaan.
  2. Sekunder karena kondisi psikiatri. Maksudnya adalah beberapa kondisi yang mempengaruhi kejiwaan seseorang seperti halnya kecemasan, ketegangan otot-otot, perubahan lingkungan, gangguan tidur, depresi primer, stress pascatraumatik.
Karena kebutuhan tidur bagi manusia apalagi Keperawatan1.blogspot.com/2012/05/kebutuhan-tidur-anak.html" target="_blank">kebutuhan tidur anak adalah kebutuhan yang tidak boleh dipandang sebelah mata, maka dampak serta efek insomnia atau gangguan tidur ini tentunya juga merugikan bagi kesehatan diri kita.
Akibat dampak dari insomnia ini diantaranya yaitu :
  • Depresi.
  • Kesulitan untuk berkonsentrasi.
  • Prestasi kerja atau belajar mengalami penurunan.
  • Aktivitas sehari-hari menjadi terganggu.
  • Hubungan interpersonal dengan orang lain menjadi buruk.
  • Mengalami kelelahan di siang hari.
  • Menyebabkan kecelakaan karena mengalami kelelahan yang berlebihan.
  • Meningkatkan risiko kematian.
  • Memunculkan berbagai penyakit fisik.
Banyak di antara para penderita insomnia karena faktor psikologis yang menggunakan obat tidur untuk mengatasi insomnianya. Namun penggunaan yang terus menerus dari Keperawatan1.blogspot.com/2012/02/pemberian-obat.html" target="_blank">pemberian obat tidur ini tentunya menimbulkan efek samping yang negatif, baik secara fisiologis (efek terhadap organ serta fungsi organ tubuh kita) serta juga efek psikologis.

Logikanya, insomnia yang disebabkan faktor psikologis, berarti faktor psikologis yang menjadi sumber masalah itulah yang harus di atasi, bukan symptomnya(gejalanya). Kalau kita hanya fokus mengatasi symptom dari insomnia yaitu dengan minum berbagai macam obat tidur, maka ketika mata terbuka, masalah akan datang kembali, bahkan akan dirasa lebih berat karena dibiarkan berlarut-larut tanpa solusi pada akar masalah.

Demikian yang sedikit sahabat mengenai Keperawatan1.blogspot.com/2012/06/insomnia-gangguan-tidur.html" target="_blank">insomnia dan semoga makalah dan artikel mengenai insomnia atau gangguan tidur insomnia ini dapat berguna serta dapat memberikan manfaat

0 komentar:

Poskan Komentar